Bhataramedia.com – Menurut para peneliti di McGill University dan Douglas Institute, molekul kecil yang hanya ditemukan pada manusia dan primata, memiliki kadar yang lebih rendah pada otak individu yang mengalami depresi,. Penemuan ini kemungkinan memegang kunci untuk meningkatkan pilihan pengobatan