Cara Menggunakan Oximeter

Bhataramedia.com – Cara Menggunakan Oximeter – Pulse Oximeter adalah alat non invasif yang digunakan untuk mengukur saturasi oksigen dalam darah. Alat kesehatan kecil ini sering disebut juga sebagai pulse oximetry atau oximetri pulsasi atau oksimeter nadi. Alat ini menggunakan prinsip penyinaran cahaya dengan panjang gelombang tertentu melalui jaringan (paling sering pada dasar kuku).

Pandemi COVID-19 lagi-lagi membawa kabar mengejutkan. Kali ini, publik dikagetkan dengan gejala lain dari pasien COVID-19 yang disebut ‘Happy Hypoxia’, dimana terjadi penurunan kadar oksigen darah yang dapat berakibat fatal, tanpa menimbulkan gejala pada penderitanya.

Dalam dunia medis, oximeter digunakan untuk mengecek pasien yang memiliki penyakit yang memengaruhi kadar oksigen dalam darah. Dikutip dari Healthline, penyakit-penyakit tersebut di antaranya adalah anemia, asma, kanker paru-paru, hingga gagal jantung.

Cara Menggunakan Oximeter

Oximeter memiliki dua jenis, yaitu yang ditempatkan pada jari tangan dan telinga.

Untuk oximeter pada jari, pastikan jari yang dimasukkan di antara capit oximeter pas, tidak terlalu kecil dan tidak terlalu besar. Gunakan jari yang ukurannya sesuai dengan space antara capit oximeter.

Related Post

Jari perlu diposisikan secara tepat agar sinar atau cahaya oximeter dapat bekerja dengan benar. Dengan begitu Oximeter dapat mengukur kadar oksigen secara maksimal.

Jika menggunakan oximeter untuk telinga, pastikan agar penempatannya sesuai dan tepat, yaitu di tengah daun telinga.

Cara kerja pulse oximeter

Alat berukuran kecil ini digunakan dengan cara menjepitkannya ke jari untuk mengukur saturasi oksigen yang dibawa dalam sel darah merah.

Pulse oximeter kemudian bekerja dengan menembakkan cahaya yang memiliki panjang gelombang berbeda melalui darah di jari.

Alat ini lalu akan menghitung saturasi oksigen berdasarkan penyerapan cahaya. Setelah 30 – 60 detik, hasilnya akan muncul pada layar.

Demikianlah artikel tentang alat oximeter. Semoga informasi ini bermanfaat bagi anda.

Kesimpulan

Tidak salah jika Anda ingin memiliki alat oximeter sebagai pencegahan dan untuk berjaga-jaga. Namun, jangan bergantung sepenuhnya pada alat tersebut. Jika merasa tidak enak badan, periksalah ke dokter atau ikuti tes Covid-19 secara formal.
Roisul Umam

Recent Posts

Harga Terbaru HP Mi 10T hingga Redmi 9C Bulan Januari 2021

Bhataramedia.com - Harga Terbaru HP Mi 10T hingga Redmi 9C Bulan Januari 2021. Dengan perkembangan…

15 jam ago

Epic Games Store Bagikan Star Wars Battlefront II Secara Gratis, Ini Cara Downloadnya!

Bhataramedia.com - Epic Games Store Bagikan Star Wars Battlefront II Secara Gratis, Ini Cara Downloadnya!.…

2 hari ago

Cara Mencari Lagu Pada Aplikasi Capcut

Bhataramedia.com - Cara Mencari Lagu Pada Aplikasi Capcut - Saat mengedit video, penambahan lagu sudah…

3 hari ago

Cara Membuat Foto Akun LTMPT Menjadi Pas

Bhataramedia.com - Cara Membuat Foto Akun LTMPT Menjadi Pas - Sejak 4 Januari 2021 kemarin,…

4 hari ago

BLT PKH Untuk Ibu Hamil dan Balita Sebesar Rp. 3 Juta, Ini Syaratnya!

Bhataramedia.com - BLT PKH Untuk Ibu Hamil dan Balita Sebesar Rp. 3 Juta Ini Syaratnya!.…

5 hari ago

Syarat Untuk Menjadi Negosiator Yang Baik dan Handal

Bhataramedia.com - Syarat Untuk Menjadi Negosiator Yang Baik dan Handal - Dalam bernegosiasi kita membutuhkan…

6 hari ago